Wednesday, December 18, 2013

           Perjalanan laut dalam bayangan saya begitu melelahkan dan menjemukan. Tapi ternyata dugaan saya salah. Oke saya akan bercerita sedikit tentang pengalaman pertama sailing trip ke Makassar. Kalo biasanya naik kapal cuma nyeberang aja selama sejam, sekarang berjam-jam. Berawal dari ajakan seorang teman di Bajawa untuk liburan ke Makassar naik kapal akhirnya saya pun ikut. Dari tempat tinggal di dekat Bajawa saya pun berangkat ke dermaga Marapokot, Mbay, Kab. Nagekeo pukul 00.00 dan tepat malam jumat. Sereemm kan? Perjalanan yang di tempuh untuk menuju dermaga itu sekitar 4 jam. Busyeettt.....naek motor pula plus nahan ngantuk.
            Perjalanan malam kali ini bukan tanpa alasan, karena kalau siang hujan lebat. Bukan main perjalanannya, harus melewati jalanan berbatu dan berlumpur, ditambah kabut yang begitu tebal dan dingin yang menusuk tulang. Brrrr....sambil meluk carrier deh biar anget. Pukul 4 pagi akhirnya saya dan teman saya ‘Nata’ sampai di pelabuhan Marapokot. Kapal sudah hampir bersandar ketika saya dan Nata sampai pelabuhan dan hari masih gelap. Pelabuhan sudah ramai dengan orang-orang yang akan pergi ke Makassar.
            Kapal bersandar dan menurunkan penumpang, saya dan Nata pun bergegas masuk karena takut tidak dapat tempat. Tiket kapal dari pelabuhan Marapokot ke Makassar hanya 125 ribu. Murah kan? Jelas lebih murah dibanding tiket pesawat. Hahaha.... Setelah masuk kapal, cari tempat yang strategis dan nyaman, taruh carrier dan kita berdua jalan-jalan di dek. Olalaa....ternyata indah sekali ‘sunrise’ hari itu. Langsung jeprat-jepret deh. Tepat jam 6 pagi akhirnya kapal pun meninggalkan pelabuhan. Bye Flores....


Sunrise di Pelabuhan Marapokot
            Tak banyak yang bisa dilakukan di dalam kapal. Hanya ngopi di kantin sambil nonton dvd dan berkeliling area kapal. Sejauh mata memandang hanya air laut. Yaiyalah.... Setelah bosan dengan kegiatan yang itu-itu saja akhirnya kita berdua molor. Zzzz.... Bangun udah malem, langsung antri makan, udah kelaparan soalnya. Jangan kaget ya kalau di kapal porsi makan dan menu makannya kayak di penjara. Kayak pernah masuk penjara aja ya... Pokoknya porsinya sedikit, hanya ada sayur dan lauk seuprit, tapi lumayan deh buat ganjal perut daripada kelaparan.
            Setelah sehari semalam mengarungi lautan, akhirnya sampai juga di pelabuhan Makassar. Sudah di jemput sama saudaranya Nata, lumayan lah ya transport, tidur, sama makan gretong. Upss....makasih lho Nata, Om sama Tantenya Nata di Makassar. Sampai di rumah saudaranya Nata, tarik napas dulu kali ya soalnya sehari semalam kita cuma bisa liat air laut. Jalan-jalannya nanti deh, istirahat dulu toh juga serba gretong kan disini.
            Hari berikutnya mari kita jalan-jalan ke Pantai Losari, tentunya harus bernarsis ria di landmark Pantai Losari yang terkenal itu. Kita nggak naik motor atau mobil, tapi naik pete-pete, cukup 3000 rupiah. Ehh pas udah sampai Losari, ada yang tiba-tiba nawarin kapal buat nyeberang ke pulau Samalona kayaknya ya, 300 ribu per kapal untuk diisi sekitar 10 orang. Tapi karena kita bertiga jadi kemahalan deh ya buat kantong backpacker. Dan yang tidak kalah penting kudu ngemall, secara selama 3 bulan saya tinggal di Flores ga pernah nginjek mall. Hahaha....karena emang di Flores ga ada mall. Oiya, jangan lupa cobain kuliner khas Makassar. Kebetulan pas ke sana saya coba Coto Makassar sama Es Palu Buntung.


Landmark Pantai Losari
Narsis di Pantai Losari
             
Kuliner Khas Makassar
            Waktu saya ke Makassar itu pas banget sama liburan natal dan tahun baru. Karena Nata dan keluarganya di Makassar mau ngerayain natal akhirnya saya putuskan buat jalan-jalan sendiri ke tempat-tempat yang ada di Sulawesi Selatan ini. Sampai di sini nggantung deh ceritanya. Maap yee....

Dear Widha . . . . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates